√Kucing Jantan Berhasil Kawin©

Diposting pada

Jika Anda berencana memiliki anak kucing, ada beberapa langkah persiapan yang harus diambil, seperti vaksinasi paling lambat 1 bulan sebelum kawin, bawa kucing ke dokter hewan 2 minggu sebelum kawin untuk menjalani pemeriksaan mikroflora dan juga membawanya ke dokter hewan. 10 hari sebelumnya untuk pencegahan kutu dan cacing.

Tanda-Kucing-Jantan-Berhasil-Kawin

Agar anak kucing dilahirkan sehat, betina harus berusia minimal 8 bulan dan harus dalam kondisi sehat, dirawat dengan baik, divaksinasi, dan dalam kondisi baik. Sangat penting untuk mengetahui apakah kucing jantan menikah, karena Anda, sebagai pemiliknya, dapat mempersiapkan diri untuk kemungkinan kucing itu hamil dan memiliki anak.

Ada beberapa tanda keberhasilan perkawinan kucing jantan yang terkait dengan kucing betina dan dapat dilihat dan diamati dan beberapa di antaranya akan dibahas di bawah ini:


1. Berguling di tanah

Setelah kawin, kucing jantan biasanya marah dan berguling-guling di lantai karena proses kawin kucing yang menyebabkan rasa sakit di sekitar area kemaluan. Selain itu, kucing jantan yang berbalik bertujuan untuk melepaskan semua hormon dan energi saraf yang berlebihan yang terjadi selama kawin. Kucing yang berguling-guling di tanah setelah kawin biasanya berhenti setelah sekitar 10 menit atau lebih.


2. Pembersihan area belakang

Karakteristik hewan yang berhasil kawin, kucing jantan juga biasanya membersihkan area belakang atau menjilati tubuh mereka, terutama pada betina yang lebih tua. Ini dilakukan untuk membersihkan bau atau bau kucing betina karena kebanyakan kucing akan kawin setelah 30 menit kemudian karena kucing betina umumnya enggan kawin dengan kucing jantan yang dipenuhi dengan bau kucing betina lainnya. Pembersihan tubuh ini bertujuan untuk menghilangkan bau nanah sehingga dia bisa menikah lagi dengan berbagai macam nanah.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Fungsi Kucing Dijemur©

3. Siklus nafsu telah berhenti

Kucing yang sudah menikah juga akan menghentikan siklus nafsu birahi. Siklus nafsu itu sendiri adalah dorongan untuk kawin yang terjadi pada kucing, yang biasanya terjadi 1 hingga 2 bulan dengan periode nafsu selama 1 minggu. Kucing yang telah menikah tidak lagi menunjukkan tanda-tanda nafsu dan bahkan akan menyerang wanita yang ingin kawin dengan mereka.


4. Tidur lebih sering

Setelah proses kawin, kucing akan kehilangan banyak energi, yang akan memaksa kucing jantan lebih sering tidur untuk memulihkan kondisi tubuh mereka, jadi kembali bugar adalah salah satu penyebab kucing menolak makan. Perubahan kebiasaan tidur kucing setelah kawin menjadi hal yang biasa terjadi pada kucing, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.


5. Tunjukkan sikap defensif

Kucing yang telah berhasil kawin umumnya akan menunjukkan sikap defensif atau lebih sensitif terhadap pasangan kawin, lawan jenis dan jenis kelamin yang sama dibuat untuk melindungi diri mereka sendiri dan juga menjaga.


6. Nafsu makan meningkat

Setelah kawin, kucing juga umumnya makan banyak karena mereka kehilangan banyak energi selama proses perkawinan, terutama jika kucing kawin dengan lebih dari satu betina. Perkawinan ini, yang menghabiskan banyak energi dari kucing, membuatnya serakah dan makan lebih banyak dari biasanya, yang bahkan dapat membuat kucing muntah karena kenyang.


7. Menjadi lebih ganas

Tidak seperti kucing yang ingin kawin lebih manja dan yang suka mendekati orang, kucing setelah kawin umumnya akan lebih pemarah dan ganas tidak hanya pada hewan kucing lain, tetapi kadang-kadang juga dengan pemiliknya yang terjadi karena berbagai alasan seperti:

  • Tidak ada lagi keinginan: Seekor kucing jantan yang tidak lagi berhasrat akan marah jika diganggu oleh kucing betina yang mengundangnya untuk menikah dan jika ia terus dipaksa, ia akan marah.
  • Selalu bernafsu: walaupun mereka sudah menikah, kucing terkadang masih memiliki keinginan untuk kawin, sehingga umumnya mereka akan marah pada manusia, terutama jika mereka dikurung dalam kandang dan tidak lagi mendapatkan pasangan sehingga menunjukkan karakteristik stres dan akhirnya kucing ganas.
Baca Juga Artikel Lainnya :  √Kucing Penakut©

8. Bicaralah lebih sering

Kucing jantan yang lebih sering bersuara atau mengeong muncul tidak hanya sebelum kawin untuk memanggil kucing betina, tetapi juga setelah kawin karena kemungkinan kucing masih mengalami nafsu birahi. Kucing berisik ini biasanya berhenti ketika nafsu kucing berakhir.


9. Tampaknya gelisah

Setelah kawin, sebagian besar kucing menunjukkan perilaku aneh seperti kecemasan. Kecemasan ini tidak hanya terjadi ketika kucing bernafsu, tetapi juga terjadi sesuai dengan kucing akibat rasa sakit akibat gigitan betina di daerah leher jantan dan proses kawin, sehingga dapat menyebabkan karakteristik kucing yang demam. Kecemasan biasanya akan hilang jika rasa sakit dari kucing juga mereda.


10. Menjilati terlalu berlebihan

Ketika kucing selesai kawin, kemungkinan alat kelamin jantan akan mengalami sedikit pembengkakan, menyebabkan ketidaknyamanan dan menyebabkan kucing terus menjilati area alat kelaminnya. Pembengkakan tidak dapat dilihat oleh manusia, sehingga perbedaan fisik tidak dapat dilihat.


11. Sering menghilang

Sekalipun kucing yang dikawinkan adalah hewan peliharaan, tetapi setelah kawin, kucing akan sering menghilang untuk sementara waktu saat mempersiapkan atau mencari tempat yang paling nyaman untuk dipelihara.


12. Memasuki masa tenang

Setelah bernafsu dan kawin, kucing akan memasuki masa tenang yang berlangsung dari 8 hingga 10 hari dengan ciri kucing hewan lebih sering diam. Tetapi masa nafsu dan kawin akan terulang beberapa bulan kemudian.


13. Jauhi kucing betina

Jika pada saat nafsu, kucing jantan akan senang didekati dengan betina dan bahkan untuk mencari betina untuk kawin, itu berbeda jika kucing telah berhasil menikah di mana ia tidak ingin tidak didekati dengan betina atau mungkin bahkan menjadi marah jika didekati oleh seekor binatang. orang lain dan juga orang. Pada saat ini, beri kucing waktu untuk menyendiri karena kelak, perilaku hewan kucing akan kembali normal.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Manfaat Minyak Ikan©

14. Berhenti menggerakkan ekor

Salah satu tanda bahwa kucing siap kawin adalah refleks ekor melengkung. Ini akan terlihat jika Anda menggosok punggung bawah ke atas panggul dan pangkal ekor di mana kucing jantan akan mengangkat pantatnya dan memindahkan ekornya ke satu sisi. Refleks ini dilakukan oleh kucing jantan untuk memudahkan akses wanita ke alat kelamin lebih mudah saat kawin. Hal yang berbeda pasti akan terjadi ketika kucing berhasil kawin di mana kucing jantan menutupi area pantat menggunakan ekor dan tidak akan lagi mengibas-ngibaskan ekor, bahkan jika Anda memelihara kucing.


15. Stres berkurang

Kucing yang umumnya mencari nafsu mengalami stres dalam menemukan pasangannya, terutama jika di daerah sekitar kucing, hewan juga memiliki kucing dengan jenis kelamin yang sama. Kucing yang bernafsu biasanya akan stres karena mereka mendengar sepasang hewan kawin saat ini sedang kawin sedangkan kucing belum memiliki pasangan untuk kawin. Namun, setelah kawin selesai, tekanan pada kucing akan hilang dengan sendirinya karena keinginan nafsu milik kucing dapat disalurkan dengan baik.

Tanda kawin kucing jantan bisa dilihat dari perilaku kebiasaan tertentu yang mungkin tidak seperti biasanya. Ketika beberapa dari tanda-tanda ini telah diamati, Anda, sebagai pemilik kucing, harus siap untuk memeriksakan kucing Anda ke dokter, karena mungkin dalam beberapa bulan mendatang kucing sudah hamil dan menunjukkan karakteristik hewan yang akan diberikan kucing lahir sampai.

Jadi, ini bisa dijelaskan di artikel ini, semoga bisa membantu. Sampai jumpa di artikel selanjutnya.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Tanda Kucing Jantan Berhasil Kawin Harus Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: