√Kucing Depresi©

Diposting pada

Manusia tidak hanya dapat menderita depresi, tetapi kucing juga dapat menderita depresi karena berbagai faktor seperti pindah rumah, kehilangan teman atau teman baru-baru ini dan banyak lainnya. Dapat dikatakan bahwa depresi pada kucing agak sulit dideteksi karena perubahan sikap yang terjadi pada kucing terkadang tidak terlalu terlihat.

Tanda-Kucing-Depresi

Kucing yang depresi tidak boleh dianggap tidak penting, karena jika tidak segera diobati, ini akan memudahkan masuknya penyakit ke dalam tubuh, terutama jika kucing tidak memiliki nafsu makan.

Namun, jika Anda, sebagai pemilik, selalu memperhatikan kucing dengan hati-hati, Anda dapat mengenali beberapa tanda kucing yang depresi, karena kami akan mempertimbangkan hal-hal berikut, yang kemudian dapat ditindaklanjuti dengan langkah-langkah penanganan terbaik.


Penyebab Kucing Stres

Stres dapat terjadi pada semua jenis kucing, tetapi sistem kekebalan kubah kucing akan lebih tahan terhadap depresi. Ada banyak penyebab stres dan beberapa di antaranya adalah:

  1. Bergerak: Bergerak akan memaksa kucing untuk beradaptasi dengan lingkungan baru terlebih dahulu sehingga sebagian besar kucing akan diam atau tiba-tiba panik.
  2. Bepergian: Membawa kucing dalam perjalanan akan mengurangi ketegangan kucing akibat kejutan dan udara berjamur selama perjalanan.
  3. Melahirkan: Kucing yang umumnya tidak siap untuk memiliki anak juga dapat menderita stres dan umumnya tidak ingin menyusui anak-anak mereka.
  4. Penyakit: Penyebab stres berikutnya dapat terjadi karena kucing sakit karena ketidaknyamanan yang disebabkan oleh rasa sakit.
  5. Trauma: trauma yang diderita kucing dapat terjadi karena perlakuan sewenang-wenang oleh majikan, pertemuan hewan yang ditakuti seperti ular, kucing, dll.
  6. Kehilangan anak atau ibu: Kucing yang tertekan juga dapat disebabkan oleh anak atau ibu yang baru saja meninggal, khususnya pada ibu yang baru saja kehilangan anaknya karena serangan kucing liar.
  7. Kebosanan: Seperti manusia, kucing juga bisa bosan, terutama jika mereka masih dikurung di kandang atau rumah, yang menyebabkan mereka mudah bosan dan akhirnya menjadi depresi.
  8. Jangan memiliki pasangan: Kucing yang tidak memiliki pasangan, terutama ketika mereka dalam masa nafsu, juga dapat menyebabkan stres dan depresi pada kucing.
Baca Juga Artikel Lainnya :  √Kucing Trauma©

Tanda Kucing Depresi

Yaitu sebagai berikut:


1. Terlalu banyak tidur

Bahkan, kucing sangat suka tidur hingga 16 jam sehari. Namun, jika kucing tidur lebih banyak dari biasanya, itu mungkin mengindikasikan bahwa ia menderita depresi. Gunakan waktu sebagai panduan untuk memantau kebiasaan ketika kucing bangun dan ketika kembali tidur. Jika Anda biasanya bangun segera atau masuk ke kebiasaan lain, tetapi tiba-tiba ia hanya suka tidur dan tidak menyambut Anda, maka ini bisa menjadi ciri khas jika kucing Anda mengalami depresi.


2. Meong terlalu sering

Kucing dapat mengeluarkan berbagai suara seperti mendesis, mendengkur dan mengeong serta karakteristik kucing yang akan melahirkan. Namun, jika suara itu terdengar terlalu sering dari biasanya, itu juga bisa menjadi pertanda jika kucing menderita depresi.

Kucing yang depresi akan lebih sering menangis, mengaum atau bahkan mendesis tanpa alasan sepanjang hari sebagai cara agar kucing mengetahui jika ada sesuatu yang salah. Suara berlebihan dari kucing seringkali disebabkan oleh kematian teman dekat. Bisa jadi binatang atau manusia tempat suara itu dipancarkan oleh kucing untuk menemukan teman yang hilang.


3. Makan berlebihan atau makan berlebihan

Kucing yang depresi dapat dilihat dari diet di mana ia dapat makan berlebihan atau bahkan tidak makan karena ia merasa tertekan. Perhatikan juga jumlah makanan yang dikonsumsi kucing. Penyebab kucing tidak makan juga merupakan faktor penting dalam depresi yang dialami oleh manusia dan hewan.

Kucing mungkin tidak tertarik pada makanan yang diikuti oleh penurunan berat badan karena penurunan nafsu makan. Sementara beberapa kucing lain makan berlebihan saat depresi, meski jarang.


4. Rambutnya kusam

Saat tertekan, kucing akan malas membersihkan bulu di tubuhnya yang terlalu berlebihan agar bulu kucing juga kusam dan kurang bersinar. Sementara beberapa kucing lain yang depresi akan melakukan hal sebaliknya, yang menjilati terlalu banyak tubuh untuk waktu yang lama, bahkan menyebabkan rambut rontok.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Ciri-Ciri Kucing Stres©

5. Senang bersembunyi

Kucing sebenarnya adalah hewan sosial tetapi kadang-kadang mereka suka sendirian sehingga sering memiliki tempat persembunyian favorit seperti di bawah tempat tidur, lemari pakaian, atau tempat tersembunyi lainnya sehingga tidak terlihat. Saat tertekan, kucing lebih suka bersembunyi di beberapa tempat dan biasanya bisa bertahan lama, tidak seperti biasanya.


6. Buka atau buang air sembarangan

Masalah tinja juga terkait dengan stres, yang merupakan gejala depresi pada kucing. Ada perbedaan antara penandaan urine dan buang air kecil yang ceroboh. Penandaan urin adalah cara bagi kucing untuk menandai wilayah mereka dan tidak terkait dengan depresi pada kucing.

Urin yang biasanya dibawa pada permukaan vertikal dan mengeluarkan bau yang sangat menyengat biasanya dilakukan oleh kucing jantan, yang dilakukan jika area tersebut terancam. Selama waktu ini, jika kucing yang stres atau tertekan membuat kucing buang air kecil dan buang air besar secara sembarangan di rumah dan bukan di kotak sampah.


7. Semakin agresif

Kucing yang depresi atau sedih juga akan menjadi lebih agresif terhadap manusia, bahkan jika Anda memilikinya. Tindakan agresif ini juga akan dilakukan oleh kucing yang tertekan oleh kucing lain atau hewan lain di rumah. Jika ini terjadi, temui dokter hewan segera untuk perawatan terbaik.


8. Bulu-bulu jatuh

Tanda berikutnya dari kucing yang depresi, terutama pada kucing yang berambut panjang, adalah kerontokan karena kesehatan kulit dan kebersihan tubuh kucing tidak terawat dengan baik. Jika ini terjadi, sangat mungkin kucing menderita depresi, karena ia bukan hewan yang rentan terhadap gangguan kulit dan kerontokan rambut.


9. Muntah dan diare

Ciri berikutnya dari kucing yang depresi adalah sering muntah dan diare yang terjadi karena kucing makan makanan atau minuman yang tidak baik dan iklimnya buruk. Namun, jika makanan dan minuman yang Anda berikan selalu baik dan iklimnya juga baik, muntah dan diare yang terjadi pada kucing dapat disebabkan oleh depresi kucing dan juga dapat menyebabkan karakteristik demam. kucing.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Kucing Tidak Mau Makan©

10. Menggaruk terlalu sering

Kucing sangat suka menggaruk karena berbagai alasan seperti infeksi kulit dan kulit yang merupakan jenis penyakit kulit pada kucing. Menggaruk kompulsif yang terjadi sepanjang hari juga merupakan tanda bahwa kucing menderita stres. Menggaruk terlalu banyak pada tubuh kucing menunjukkan bahwa kucing itu terlalu stres, yang biasanya disebabkan oleh kutu dan penyebab lainnya.


11. Perubahan aktivitas dan kebiasaan

Kucing yang tertekan juga sering menunjukkan tanda-tanda peningkatan atau penurunan aktivitas serta perubahan rutinitas harian serta karakteristik anjing yang sakit.

Jika kucing Anda terbiasa bermain, melompat, berlari, dan berbagai kegiatan lainnya, tetapi tiba-tiba menjadi sunyi, itu juga merupakan tanda bahwa kucing Anda depresi.


12. Perubahan bahasa tubuh

Terkadang bahasa tubuh yang ditampilkan oleh kucing juga bisa menjadi tanda jika kucing itu depresi dan tidak bahagia. Bahasa tubuh yang terlihat adalah posisi mata, telinga, tubuh dan bulu. Telinga kucing yang tertekan akan jatuh kembali, ekor terselip di antara kedua kaki, bulu yang berdiri di seluruh tubuh bisa menjadi pertanda jika kucing Anda depresi.


13. Sedih

Kucing yang depresi akan menunjukkan ekspresi sedih dan kadang-kadang akan diikuti oleh agresi dan ketakutan. Kucing yang sedih karena depresi juga bisa membuat mereka lebih tertutup dan tidak mau bergerak seperti biasa dan ini juga yang menyebabkan anjing yang tidak mau makan. Kucing lebih suka bersembunyi dan takut ketika orang asing mendekat.

Beberapa tanda kucing yang depresi dapat terlihat dengan jelas, seperti perubahan perilaku dan kebiasaan, tetapi ada juga yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Masalah depresi pada kucing ini harus segera ditangani agar tidak bertambah buruk dan bahkan bisa mengancam kehidupan kucing jika diikuti oleh penurunan nafsu makan dan perasaan sedih yang menjadi lebih dalam dan terlalu lama.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “13 Tanda Kucing Depresi Harus Dipahami

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: