√Anemia Pada Kucing©

Diposting pada

Anemia atau yang biasa disebut kekurangan darah.

Tanda-Anemia-Pada-Kucing

Tidak aneh bagi kita semua tentang penyakit ini, ternyata bukan hanya manusia yang dapat menderita anemia, bahkan beberapa hewan juga dapat menderita anemia atau kekurangan darah seperti: anjing, kucing dan hewan lainnya.

Ada 2 jenis anemia:

  1. Anemia regeneratif adalah suatu kondisi yang dialami kucing ketika mereka kehilangan banyak darah, yang biasanya disebabkan oleh kecelakaan, pendarahan, parasit darah, dll.
  2. Anemia non-regeneratif, kondisi seperti ini, ketika sumsum tulang belakang kucing menghasilkan sangat sedikit sel darah merah.

1. Kucing mengalami infeksi

Infeksi yang dirasakan oleh kucing seperti ini biasanya disebabkan oleh parasit. Parasit yang ada di dalam tubuh seperti: cacing, parasit darah dan protozoa. Parasit dari luar tubuh seperti kutu, caplak dan caplak. Parasit dalam tubuh seperti cacing yang biasanya menyerang saluran pencernaan kucing juga dapat menyebabkan perdarahan di dalam tubuh.

Jika infeksinya berlebihan, itu akan menyebabkan penurunan jumlah darah merah disertai dengan penurunan zat besi yang merupakan elemen penting untuk pembentukan darah. Meskipun parasit yang berada di luar tubuh juga dapat menyebabkan anemia, tetapi jika infeksi yang mereka derita sangat berlebihan dan parah.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Kucing Trauma©

2. Kucing akan lebih diam dan malas

Untuk pecinta kucing, Anda harus sering waspada dan juga memantau kucing, memperhatikan setiap perubahan pada kucing kesayangan Anda, seperti perilaku dan rutinitas kucing yang terlihat berbeda dan kucing berarti Anda perlu perhatian.


3. Kucing merasa lemah dan lesu

Kucing yang aktif dan yang melakukan rutinitas seperti menggaruk dan menggaruk – saat ini, malas melakukan ini karena tubuh mereka terasa lemah dan sangat lesu karena bagian dari darah mereka berkurang.


4. Kucing yang mengurangi nafsu makan

Tanda yang sangat mudah dilihat ketika kucing memiliki penyakit seperti anemia. Bukan hanya karena anemia atau kekurangan darah, kucing malas makan, tetapi juga bisa disebabkan oleh mulut dan gigi kucing yang sakit atau bisa juga disebabkan oleh penyakit yang sangat serius, seperti gagal ginjal.


5. Kucing mengalami penurunan berat badan

Karena kucing yang kurang nafsu makan dan minum, kucing juga menurunkan berat badan. Kali ini, pemilik kucing Anda harus menyediakan vitamin untuk menambah nafsu makannya lagi.


6. Kucing bernafas pendek atau bernafas tidak normal

Kucing bisa kaget ketika kehilangan banyak darah. Kami merekomendasikan bahwa jika Anda mengalami kesulitan bernapas, disarankan agar sesak napas untuk kucing dibawa ke dokter hewan untuk mendapatkan perawatan sesuai dengan rekomendasi mereka.


7. Kucing Kurang asupan air

Kucing tidak hanya merasa malas makan sendirian, tetapi saat kucing tidak enak badan, ia juga bisa malas untuk minum. Yang dia inginkan adalah istirahat dan tinggal di kandangnya. Tidak hanya dia mengalami anemia, tetapi dia juga mengalami dehidrasi.


8. Gusi pada kucing mengalami perubahan warna

Masalah yang ditemui kucing bisa dilihat dari warna gusi. Saat kucing mengalami anemia atau kehilangan darah, gusinya menjadi pucat atau putih. Sementara itu, jika gusi berwarna lain seperti: kuning berarti kucing diketahui memiliki masalah kesehatan yang berkaitan dengan fungsi hati dan jika gusi berwarna merah, maka kucing kekurangan oksigen dalam darahnya.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Mata Kucing Seperti Katarak©

9. Rambut kucing yang teksturnya telah berubah

Kucing yang mengalami masalah kesehatan seperti kekurangan darah akan stres dan akan berdampak pada fisik mereka, karena tekstur rambut mereka yang akan berbeda mungkin lebih kasar ketika dipegang.


10. Muntah kucing – Muntah dan diare

Dilihat oleh penyebab anemia kucing karena apa, jika kucing itu anemia karena berasal dari virus atau bakteri yang akan menyerang sistem organik, kucing mungkin menderita muntah dan juga diare.


11. Ada darah di anus kucing

Pada satu bagian dari saluran pencernaan, ia juga dapat berdarah jika kucing mengalami anemia, dapat didasarkan pada keguguran atau setelah melahirkan, yang menyebabkan kucing kehilangan banyak darah dan darah tetap diusus.


12. Pendarahan hebat dengan luka terbuka

Pendarahan hebat juga bisa menyebabkan anemia karena penurunan darah karena pendarahan. Luka terbuka juga menyebabkan darah mengalir terus menerus. Maka segera dirawat atau dibawa ke dokter hewan.

Perawatan untuk anemia dapat sebagai berikut:

Terkadang jika anemia kucing sangat parah dan kehilangan banyak darah, satu-satunya cara adalah transfusi darah. Karena itu Anda dapat meminta dokter hewan untuk memilih kucing yang sangat cocok untuk darah kucing yang sakit ini dengan mengamati darah yang diketik pada kucing ini.

Tetapi jika kucing memiliki anemia ringan, ia mungkin menawarkan perawatan yang lebih mendukung sementara kucing bereaksi terhadap toksisitas, dapat kehilangan darah, atau memiliki penyakit yang menyebabkan sel darah merah rendah. . Bahkan untuk jenis anemia tertentu yang ditemui kucing, belum ada yang menemukan obat khusus. Ini bisa menjadi kasus kanker yang dapat merusak produksi sel di sumsum tulang.

Jangan khawatir jika Anda tidak bisa atau tidak tahu dalam perawatannya, atau jika Anda bisa melakukan apa pun kecuali kucing tidak berubah, sehingga Anda dapat dibantu oleh dokter hewan yang benar-benar memahami penyakit seperti kucing yang terkena anemia. Dengan dokter hewan, ini akan membantu pemilik kucing yang paling sederhana dalam gangguan ini untuk menjadi lebih mudah. Tidak hanya sendirian untuk memantau kesehatan kucing, tetapi dokter juga akan memonitornya.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Calicivirus Pada Kucing©

Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “12 Tanda Anemia Pada Kucing yang Harus Dipahami

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: