√Anak Kucing Mengeong Terus Menerus©

Diposting pada

Kucing adalah salah satu hewan yang lucu, menggemaskan dan unik. Banyak kucing bertindak, yang membuat orang kesal sampai menjengkelkan. Apakah Anda termasuk orang yang mencintai kucing, atau malah sebaliknya? Perlu diingat jika Anda tidak menyukai kucing, bahwa hewan berkumis ini sangat menarik untuk dimiliki. Terutama menjadi binatang yang bisa dikatakan cerdas, karena memiliki naluri yang kuat dan kepekaan terhadap manusia.

Penyebab-Anak-Kucing-Mengeong-Terus-Menerus

Ketika Anda merasa benci untuk kucing, kucing itu tidak akan mengenal Anda. Tetapi jika Anda peduli dengan kucing, kucing akan dengan mudah menghafal Anda sebagai seseorang yang peduli dan ramah. Tidak semua orang dapat dengan mudah bergaul dengan kucing, jadi Anda beruntung jika ada kucing yang mudah di dekat Anda. Buatlah cara yang baik untuk menyingkirkannya jika Anda benar-benar tidak menyukainya.

Bagaimana dengan orang yang suka kucing? Dia pasti akan memberikan perawatan yang baik dan mencintainya. Tentu saja, dengan sikap seperti itu, mudah bagi kucing untuk berlatih dengan cerdas. Berbicara tentang kucing, semua orang yang merawatnya di rumah sering mendengar anak-anak mereka yang menangis tanpa henti. Ini akan disampaikan melalui artikel ini, yang berhubungan dengan anak kucing yang mengeong terus menerus.

Meow adalah suara kucing yang memiliki banyak makna, dan hanya kucing yang tahu dan hanya sedikit manusia yang mengerti sedikit. Ketika anak kucing terus mengeong, beberapa hal terjadi dan menjadi alasan, termasuk yang berikut:


1. Kehausan

Anak kucing yang sering mengeong terus menerus biasanya masih muda, yang berarti mereka masih menyusui ibu mereka. Jika Anda melihat kasus seperti ini, dapat diartikan bahwa anak-anak kucing haus dan membutuhkan ASI ibu. Terkadang ada inkubator yang tidak ingin menyusui anak-anak mereka dan mencari makanan. Anda harus bisa membantu ibu minum dan memberikan susu anak anjing.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Toilet untuk Kucing©

2. Butuh orang tua

Saat anak kucing mengeong, ia mungkin membutuhkan induknya. Sudah lazim bagi peternak untuk tidak mau mengenali anak, sehingga setelah lahir, mereka akan ditinggal sendirian. Hingga akhirnya bunyi mew itu terus terdengar, mengharuskan orang tuanya.


3. Merasakan bahaya

Bahkan anak kucing juga bisa merasakan bahaya di sekitar mereka. Ini juga sering membuat saya terus mengeong tanpa henti. Seperti misalnya keberadaan ular yang akan menebak, anak-anak anjing dapat merasakan udara yang tidak biasa dan berbahaya. Jika anak kucing Anda seperti ini, Anda harus memperhatikan dan membantunya menjadi lebih tenang dan nyaman.


4. Kedinginan

Untuk tanda selanjutnya itu juga bisa merasakan dingin yang ekstrem. Ingatlah bahwa anak-anak anjing yang masih menyusui induknya membutuhkan kehangatan. Terutama dengan melihat kondisi yang masih kecil dan yang tidak memiliki energi yang cukup, tanpa dibantu atau tidak dapat melakukan banyak hal kecuali mengeong. Mungkin karena dingin kucing terus mengeong.


5. Sakit

Banyak kejadian induk kucing melarikan diri dari anaknya, bahkan di tempat yang tinggi membuatnya jatuh. Jika dia tidak mati, anak-anak anjing pasti kesakitan untuk sementara waktu. Ini bisa menjadi alasan mengapa anak-anak kucing terus-menerus mew karena mereka sakit. Merasa bahwa tubuhnya sangat sakit, ketika tidak ada yang bisa dilakukan kecuali terus mengeong.


6. Tidak nyaman

Masih bertanya-tanya alasan lain untuk anak anjing kucing yang terus mengeong? Sebut saja kurang nyaman atau tidak nyaman dengan lingkungan atau tempat. Mungkin terlalu kotor atau lembab untuk membuat anak kucing tidak nyaman. Ketika sesuatu seperti ini terjadi, cobalah untuk memberikan suasana atau mungkin tempat baru bagi anak kucing. Jika ini masih terjadi, mungkin ada penyebab lain yang sedang dicoba diteruskan oleh anak-anak anjing.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Madu Untuk Kucing©

7. Kebingungan

Biasanya yang sering terjadi adalah anak anjing kucing yang baru saja berjalan dan atau sengaja dilemparkan oleh seseorang. Apa yang terjadi adalah anak-anak kucing kucing terus-menerus menangis karena mereka merasa bingung. Bingung dengan apa yang harus dilakukan, ketika tidak ada orang tua dan tidak bisa berbuat lebih banyak.

Bahkan, mungkin wajar bagi anak kucing untuk mengeong terus menerus. Secara umum, begitulah, kucing kecil lebih sering dan lebih aktif dalam mengeong karena mereka dianggap sebagai periode adaptasi. Tetapi di atas itu semua, karena memang ada alasan lain seperti perlunya orang tua, kelaparan, haus atau sakit yang harus Anda ketahui sebagai majikan.

Jika Anda tidak menyukai suara kucing yang dianggap menjengkelkan, ambil langkah-langkah baik untuk menenangkan mereka tanpa menyakiti diri sendiri. Setidaknya perawatan nyaman Anda akan menenangkannya. Ini adalah tujuh poin alasan mengapa anak kucing yang mengeong tidak ada habisnya.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “7 Penyebab Anak Kucing Mengeong Terus Menerus

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: