√Efek Samping Parasetamol Pada Kucing©

Diposting pada

Satu hal yang paling diperhatikan pemilik kucing adalah saat kucing sakit. Pemilik kucing akan melakukan yang terbaik untuk merawat kucing mereka.

Efek-Samping-Parasetamol-Pada-Kucing

Tidak semua obat kalori dapat diberikan kepada kucing peliharaan, jadi pemilik kucing peliharaan harus berhati-hati dalam memberikan obat untuk mengurangi kucing peliharaan.

Seperti efek samping parasetamol pada kucing, efek samping parasetamol pada kucing dapat mengurangi panas pada manusia, tetapi tidak pada kucing pendamping. Memberikan efek samping parasetamol pada kucing untuk kucing peliharaan akan berakibat fatal,

jadi dia membutuhkan lebih banyak pengetahuan tentang penggunaan obat pada kucing pendamping. Pada artikel ini, penulis akan membahas 12 efek samping parasetamol pada kucing, berikut ini komprehensif.


1. Rentan keracunan

Pemberian efek samping parasetamol pada kucing pendamping dengan dosis 50 hingga 100 mg / kg berat badan akan menjadi racun. Kucing peliharaan lebih sensitif terhadap efek samping parasetamol pada kucing daripada anjing, oleh karena itu, kucing peliharaan lebih cenderung meracuni efek samping parasetamol.


2. Tidak dapat diserap oleh metabolisme tubuh

Pada sebagian besar spesies, termasuk kucing pendamping, sebagian besar efek samping parasetamol pada kucing diekskresikan (diekskresikan) dalam urin, karena glukoronida dan konjugat sulfat terutama merupakan metabolit tidak beracun.

Kucing peliharaan kekurangan enzim glucuronyl transferase yang dibutuhkan untuk memecah efek samping parasetamol, dan dalam hitungan menit parasetamol dapat berakibat fatal.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Kumis Bagi Kucing©

3. Muntah dan kelesuan

Gejalanya meliputi muntah, kusam, sulit bernapas, lesu, anoreksia, lemas, gusi coklat (bukan mawar normal) dan hipersalivasi.


4. Pembengkakan di wajah

Pembengkakan pada wajah, bibir dan anggota badan, gerakan yang tidak terkoordinasi, kejang, koma dan potensi kematian.


5. Gagal jantung dan sakit perut

Yang terjadi selanjutnya adalah gagal hati dan termasuk sakit perut, sakit kuning (semburat kuning pada gusi, mata dan kulit). Selain gagal hati yang parah, efek samping parasetamol pada kucing merusak sel darah merah.


6. Memberatkan pekerjaan ginjal pada kucing

Sebagian besar enzim yang bertanggung jawab untuk memecah obat ditemukan di hati / hati. Enzim yang disebut glucuronil transferase bertanggung jawab untuk menempelkan molekul glukuronida ke molekul obat dan membuatnya tidak aktif sehingga dapat diekskresikan oleh ginjal (urin) dan membuat ginjal bekerja keras.

7. Kerusakan organ

Kucing pendamping adalah spesies dengan jumlah enzim glukuronil transferase yang sangat kecil. Oleh karena itu, obat-obatan yang menggunakan enzim ini tidak dapat sepenuhnya diekskresikan oleh ginjal. Obat-obatan ini cenderung tetap aktif, menumpuk dalam aliran darah, dan menyebabkan kerusakan organ yang serius.


8. Kematian sel

Dalam dosis berlebihan, efek samping parasetamol pada kucing dapat menyebabkan kerusakan sel hati dan kematian. Dan pada kucing pendamping, metabolisme hemoglobin diubah, yang sering disebut methemoglobinemia. Methemoglobin adalah bentuk hemoglobin yang tidak dapat mengikat dan mengangkut oksigen.

Kelebihan methaemoglobin dalam darah membuat darah hewan peliharaan Anda tidak dapat mengangkut oksigen, tubuh hewan menjadi kekurangan oksigen, jantung berdetak cepat, bernafas dengan kuat dan selaput lendir mulai menjadi gelap. Itu juga dapat menyebabkan kematian.


9. Urutan efek samping

Gejala pemberian parasetamol pada kucing dapat muncul 1 hingga 4 hari setelah pemberian efek samping parasetamol pada kucing.

  • Air liur menetes berlebihan (hipersalivasi).
  • Nyeri di daerah perut.
  • Selaput lendir berwarna abu-abu kecokelatan.
  • Sesak napas.
  • Pembengkakan di wajah, leher dan kaki.
  • Hipotermia (suhu tubuh rendah).
  • Tidak terkoordinasi (ataksia).
  • Urin berwarna coklat tua / gelap.
  • Memuntahkan.
  • Depresi.
  • Ikterus / ikterus (seluruh tubuh kuning).
  • Koma.
  • Mati.
Baca Juga Artikel Lainnya :  √Collar Pada Kucing©

10. Efek anemia

Efek samping parasetamol pada kucing memiliki efek toksik jika diberikan kepada kucing pendamping, karena kucing pendamping tidak memiliki enzim glucuronyl transferase yang diperlukan untuk secara aman memecah efek samping parasetamol pada kucing dan

sejumlah kecil efek samping parasetamol pada kucing kecil yang dikonsumsi oleh manusia dan diberikan kepada kucing pendamping dapat memiliki efek fatal. Efek sampingnya adalah kerusakan sel hati dan sel darah merah, yang mengakibatkan anemia.


11. Perubahan detak jantung dan aktivitas rendah

Gejala pertama adalah muntah, air liur (hipersalivasi) dan perubahan warna pada lidah dan gusi. Selama jam-jam pertama, kucing pendamping yang dipengaruhi oleh efek samping parasetamol pada kucing bernapas lebih cepat, lidah mereka membiru dan jantung berdetak lebih cepat. Ini karena efek pengurangan oksigen dalam aliran darah.

Sangat mungkin kucing peliharaan Anda mengalami depresi, muntah, atau bengkak di kepala dan kakinya. Jika kucing peliharaan Anda selamat dari gejala-gejala pertama ini, kemungkinan akan menghasilkan urin berwarna merah darah dalam beberapa hari mendatang, sakit perut (diare / radang usus) dan dapat berubah kekuningan (mata menguning).


12. Selalu berpengaruh walaupun diberikan dalam jumlah kecil

Beberapa artikel ilmiah melaporkan dosis keracunan efek samping parasetamol pada kucing dari 50 hingga 100 mg / kg berat badan, tetapi telah dipelajari bahwa dosis kecil 10 mg berat badan telah menunjukkan gejala dan menyebabkan kematian pada kucing pendamping.

Oleh karena itu, tidak ada jumlah efek samping parasetamol pada kucing yang direkomendasikan, bahkan dengan jumlah yang sangat kecil. Kami hanya dapat menjelaskan bahwa efek samping parasetamol pada kucing adalah racun / toksik pada hati karena kucing peliharaan tidak dapat menetralkan bahan kimia dalam obat,

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Efek Minyak Kayu Putih©

jadi pemberian obat yang mengandung efek samping parasetamol pada kucing di kucing pendamping akan menyebabkan kerusakan sel hati dan sel darah merah sebentar. Gejala keracunan dapat diamati dalam 1 sampai 4 hari setelah pemberian dan dimanifestasikan dengan muntah, tubuh melemah, hipotermia, pembengkakan kaki dan tangan sehingga tahapan menjadi tidak terkoordinasi, urin gelap,

kesulitan bernafas, depresi, penyakit kuning (kuning) yang sering menyebabkan koma dan kematian. Jika kondisinya tidak begitu buruk, seperti pemberian oksigen, terapi suportif dengan infus dan obat-obatan dapat dilakukan untuk memperbaiki sel yang rusak.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “12 Efek Samping Parasetamol Pada Kucing Harus Dipahami

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: