√Ciri-Ciri Kucing Demam©

Diposting pada

Kesehatan kucing itu penting. Karena itu, jika kucing kita sakit, kita akan secara alami mencoba mencari obat untuk kucing kita. Selain itu, sebanyak mungkin, kami juga akan mengambil tindakan pencegahan lain untuk merencanakan agar kucing kami tidak jatuh sakit lagi.

Ciri-Ciri-Kucing-Demam

Demam adalah penyakit yang sering menyerang kucing pendamping kita. Tidak jarang kucing kita demam ketika mereka sudah dewasa atau kita memperlakukan mereka dengan sempurna. Serangan virus memang bisa datang dari mana saja, jadi penting bagi Anda untuk mengetahui karakteristik demam kucing sebelum penyakit kucing kesayangan Anda memburuk.

Berikut adalah ciri-ciri demam kucing yang dapat Anda amati di kucing Anda untuk mengetahui apakah ia demam atau tidak.


  1. Diare

Kucing dengan demam biasanya akan mengalami masalah dengan sistem tubuh mereka yang lain. Salah satunya menderita diare karena sistem pencernaannya terganggu. Ingatlah bahwa demam bisa menjadi pertanda masalah pencernaan pada kucing. Jika kucing Anda mengalami diare tetapi makanan yang Anda berikan kepadanya adalah makanan yang biasanya dapat ia makan dengan baik, sangat mungkin pencernaan kucing Anda terganggu. Karena itu, segera periksalah kucing kesayangan Anda apakah diare meskipun ia hanya makan beberapa makanan kucing yang biasanya ia makan.


  1. Tidak aktif atau gesit seperti biasa

Kucing dengan demam cenderung pasif atau diam. Kucing tidak akan bergerak aktif atau gesit seperti biasa. Bahkan jika Anda diberikan mainan yang menyenangkan, kucing tidak akan tertarik bermain dengan Anda. Jika ini terjadi pada kucing Anda, ketahuilah bahwa kucing Anda mungkin tidak sehat. Penyakit seperti demam, salah satunya adalah mengapa kucing Anda lebih pasif. Segera periksa kucing Anda jika cukup lama. Jika ia tidak demam, mungkin ada masalah lain di tubuhnya yang perlu segera disembuhkan agar kucing Anda aktif dan gesit dan ceria seperti biasa.


  1. Panas tubuh

Ciri khas yang umumnya paling mudah ditemukan adalah tubuh kucing dengan suhu lebih tinggi atau lebih panas dari biasanya. Jika Anda merasa kucing Anda demam, gunakan termometer untuk mengukur suhu tubuhnya. Suhu normal kucing adalah sekitar 36 hingga 39 derajat Celcius. Jika suhu tubuh di atas 39,1 derajat Celcius, jelas kucing Anda mengalami demam yang cukup parah. Bawa kucing Anda ke dokter hewan segera jika Anda mengalami gejala-gejala ini, karena kemungkinan kucing Anda demam. Setelah itu, biarkan kucing Anda beristirahat agar sistemnya mendapatkan kembali kekuatannya (setelah menerima pengobatan dari dokter tentunya).


  1. Tidur lebih sering dalam posisi jongkok

Ketika demam kucing menjadi lebih pasif dan malas. Akibatnya, dia akan lebih sering tidur dalam posisi jongkok, seperti yang kita lakukan ketika dia demam. Jika kucing Anda tiba-tiba tidur dalam posisi jongkok dan tampaknya malas, bawalah segera ke dokter terdekat karena ia kemungkinan mengalami demam.


  1. Nafsu makan menurun

Perubahan selera makan kucing memang bisa terjadi karena berbagai alasan. Salah satunya adalah karena kucing Anda demam. Jika kucing Anda tiba-tiba tidak mau makan, artinya kehilangan nafsu makan yang drastis, segera bawa kucing Anda ke dokter hewan terdekat karena kucing Anda mungkin demam.


  1. Bau mulut yang tidak biasa

Dalam kasus demam, kucing cenderung menghindari makanan dan terus memakannya. Jika ini terjadi, kemungkinan mulutnya akan menjadi bau karena mulut kucing lebih sering mengering (walaupun ia sering minum). Jika mulut kucing berbau, diikuti oleh gejala lain, kemungkinan kucing Anda demam. Segera konsultasikan dengan dokter hewan terdekat untuk diagnosis yang lebih valid.


  1. Bulu-bulu rontok

Demam akan membuat tubuh kucing lebih rentan terhadap penyakit. Salah satu penyebab kerontokan rambut kucing adalah karena kekurangan vitamin, sehingga ia mengalami demam. Dengan kata lain, jika bulu kucing Anda jatuh, maka gejala-gejala lain di atas terjadi, kemungkinan kucing Anda menderita demam yang cukup parah.


  1. Cairan telinga

Ketika demam, seperti halnya manusia, biasanya ada banyak produksi cairan di banyak bagian tubuh kita untuk membantu membersihkan virus yang menyerang tubuh. Jika kucing Anda sering mengeluarkan cairan dari telinga dan baunya cukup kuat, kucing Anda mungkin melawan virus yang menyerang sehingga ia mengalami demam. Jika ini terjadi dengan gejala lain, kemungkinan kucing Anda menderita demam atau penyakit internal lainnya. Bawa kucing Anda segera ke dokter hewan terdekat untuk pemeriksaan lebih lanjut.


  1. Sering muntah

Demam akan mengganggu sistem pencernaan kucing Anda. Akibatnya, kucing Anda akan lebih sering muntah karena kesulitan mencerna makanan yang masuk ke tubuhnya. Jika kucing Anda tiba-tiba muntah terlepas dari makanan yang Anda berikan seperti biasa, Anda harus curiga bahwa ia demam. Jika ini terjadi dengan gejala lain, temui kucing Anda segera di dokter hewan terdekat. Sangat mungkin kucing Anda menderita demam, atau jika tidak, penyakit lain yang harus segera disembuhkan agar tidak bertambah parah.


  1. Frekuensi konsumsi meningkat

Saat Anda demam, tenggorokan kucing Anda mudah mengering, yang sering membuat kucing Anda dehidrasi. Ini membuat kucing cepat haus, sehingga sering minum. Meski begitu, tenggorokannya akan cepat haus. Jika kucing Anda minum lebih sering dari biasanya, ini bisa menjadi pertanda kuat bahwa kucing Anda mengalami dehidrasi atau demam.

Karena itu, jika kucing Anda lebih sering minum tetapi nafsu makan berkurang, berat badan Anda berkurang atau gejala lainnya muncul, segera konsultasikan dengan kucing Anda di dokter hewan terdekat agar tidak bertambah buruk. Jika kucing Anda tidak demam, sangat mungkin ia mengalami dehidrasi sehingga memerlukan perawatan serius.


  1. Penurunan berat badan

Karena kucing Anda lebih suka tidur ketika ia demam, nafsu makannya berkurang dan sistem kekebalan kucingnya berkurang, kemungkinan ia akan mengalami penurunan berat badan yang sangat signifikan. Selain menjadi tanda demam, penurunan berat badan juga merupakan tanda umum bahwa kucing Anda menderita gangguan sistem pencernaan atau sistem tubuh lainnya, oleh karena itu, meskipun gejala lain mungkin tidak terlihat, Anda perlu tahu apakah kucing Anda terkena menurunkan berat badan secara drastis.


  1. Hidung beringus

Kucing dengan demam akan mengalami pilek. Seperti dijelaskan di bagian sebelumnya, cairan yang muncul dimaksudkan untuk membersihkan virus dari tubuh. Hidung berair adalah karakteristik yang sering terjadi ketika kucing kita demam. Jika hidung kucing Anda berair, merah cerah, segera temui dokter sebelum terlambat.


  1. Pembengkakan di bagian tubuh pada suhu tinggi

Kucing mungkin mengalami demam karena infeksi virus atau gangguan lain dari luar tubuh mereka. Jika Anda melihat bengkak di bagian tubuh kucing Anda dan bengkaknya terasa panas, kucing Anda mungkin menderita atau mengalami demam yang berasal dari pembengkakan. Segera periksa kucing Anda di dokter hewan terdekat untuk mengetahui apakah kucing Anda demam atau tidak. Selain itu, periksa juga mengapa ada bengkak di tubuh kucing Anda. Jika pembengkakan dapat menyebabkan infeksi, itu juga membantu Anda meminta dokter hewan tepercaya Anda untuk menyembuhkannya sebelum infeksi memburuk.


  1. Telinga yang panas

Demam kucing akan meningkatkan suhu tubuhnya. Telinga adalah bagian termudah dari kucing untuk diperiksa. Jika suhu telinga kucing Anda sangat tinggi diikuti oleh gejala lain, kemungkinan kucing kesayangan Anda menderita demam parah. Bawa dia segera ke dokter hewan kepercayaan diri Anda agar demam kucing Anda tidak memburuk.


  1. Cairan keluar dari mata

Ketika demam, seperti halnya manusia, biasanya ada banyak produksi cairan di banyak bagian tubuh kita untuk membantu membersihkan virus yang menyerang tubuh. Jika kucing Anda sering mengeluarkan cairan dari telinga, mata dan memiliki bau yang cukup kuat, kucing Anda mungkin melawan virus yang menyerang dan mengalami demam.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Ciri-Ciri Kucing Demam yang Harus Dipahami

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: