√Merawat Kucing yang Sedang Hamil©

Diposting pada

Di antara berbagai jenis hewan lain, kucing adalah hewan yang kuat, sehingga mereka tidak perlu perawatan khusus.

Cara-Merawat-Kucing-yang-Sedang-Hamil

Namun demikian, resistensi kucing domestik terhadap kucing liar tentu berbeda, terutama jika kucing itu hamil.

Selama kehamilan, kucing peliharaan yang sedang hamil akan lebih rentan mengalami keguguran karena berbagai alasan yang tidak disengaja atau disengaja.

Merawat kucing yang sedang hamil sedikit lebih sulit dibandingkan dengan kehamilan lama pada kucing.

Saat hamil, kucing biasanya malas bergerak dan penyebab muntah kucing sering terjadi dan nafsu makannya berkurang, tetapi akan hilang setelah 5 minggu kehamilan.

Jadi, Anda tidak salah, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan beberapa tips untuk merawat kucing yang sedang hamil sehingga nantinya anak kucing dilahirkan sehat seperti halnya induknya.


1. Konfirmasi kehamilan kucing

Sebelum Anda mulai merawat kucing hamil, pertama-tama pastikan kucing Anda hamil.

Jika manusia dapat melakukan tes urin atau darah sederhana di rumah, ini tidak dapat dilakukan untuk kucing.

Namun, ada tanda-tanda fisik tertentu yang akan terlihat pada tahap awal kehamilan kucing yang bisa Anda lihat sebagai tanda-tanda kucing yang depresi.

Masa gerstasi kucing adalah antara 60 dan 70 hari, sehingga prosesnya akan berlangsung cepat.

  • Selama minggu ketiga, puting kucing akan terlihat lebih besar dan berwarna merah muda yang disebut pingking up.
  • Selama minggu keempat, kucing mulai menambah berat badan sehingga kehamilan sudah mulai terlihat.
  • Perubahan perilaku kucing juga terjadi dalam beberapa minggu terakhir, seperti ketidaknyamanan perut, mengeong terus-menerus, dan meminta lebih banyak kasih sayang dan perhatian dari Anda, serta makan dan tidur lebih banyak.

2. Perhatikan asupan nutrisi

Kucing yang sedang hamil juga harus memiliki nutrisi yang cukup untuk menjaga kesehatannya.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Mengatasi Kucing Agresif©

Pada awal minggu keenam, berikan setidaknya 25% lebih banyak makanan dan pastikan itu kaya akan kalsium dan protein, yang sangat penting untuk persiapan menyusui dan anak kucing.

  • Berikan makanan yang kaya kalsium dan protein dan harus terus menerima makanan kucing selama kehamilan dan setelah melahirkan.
  • Vitamin dan suplemen mineral sebenarnya tidak diperlukan selama makanan yang diberikan bergizi.
  • Pastikan juga untuk menyediakan air yang cukup.

3. Perhatikan kesehatan kucing

Bahkan jika kucing sehat jarang mengalami masalah yang disebabkan oleh kehamilan, kesehatan kucing harus tetap diperhitungkan karena akan sangat sulit selama kehamilan dan untuk proses kelahiran.

Pastikan untuk memeriksa parasit secara teratur selama vaksinasi umum.

  • Jika kucing kehilangan nafsu makan, itu dapat menyebabkan kurangnya nutrisi untuk kucing, yang memberinya vitamin sehingga ia memiliki nafsu makan.
  • Jika kucing tampak stres dan menjilati area vulva, itu juga merupakan tanda masalah seperti iritasi atau gangguan yang dirasakan oleh kucing.
  • Hati-hati terhadap keputihan yang tidak normal dan menyebabkan bau tidak sedap yang dapat terjadi selama kehamilan atau persalinan.
  • Jika urin bercampur darah atau jongkok tetapi tidak keluar urin, ini bisa menjadi pertanda infeksi uterus yang sangat menyakitkan dan dapat memengaruhi anak kucing.

4. Berikan makanan basah untuk kucing

Pada awal kehamilan, makanan kucing basah berkualitas tinggi dapat disediakan.

Pastikan makanan kucing memiliki lebih banyak nutrisi dan vitamin daripada makanan kucing biasa dan memberikan lebih banyak kalori dan protein.

  • Kucing makan 50% lebih banyak daripada saat mereka tidak hamil.
  • Kehamilan pada kucing akan terjadi antara 58 hingga 70 hati, jadi gantilah makanan kucing dengan makanan anak kucing pada minggu ke 5 atau hari ke 35.

5. Campur protein dalam makanan kucing

Dari tahap awal hingga pertengahan kehamilan, tambahkan protein ke makanan kucing untuk membantu anak kucing tumbuh sehat, karena itu harus dilakukan sebagai metode penggemukan untuk kucing.

Tambahkan irisan ayam, daging sapi, telur atau ikan ke makanan basah atau kering.

Kucing umumnya juga lebih suka makanan selama kehamilan, jadi Anda perlu menyediakan berbagai sumber protein untuk mendapatkan sumber protein yang disukai kucing Anda.

  • Protein tambahan akan memberikan energi ekstra kepada induk untuk membantu anak kucing tumbuh.
  • Selama kehamilan dan menyusui, orang tua akan membutuhkan lebih banyak protein daripada biasanya.
Baca Juga Artikel Lainnya :  √Cara Mengatasi Scabies Pada Kucing©

6. Pastikan Anda selalu menyediakan makanan

Selama kehamilan dan mengandung anak kucing, ibu makan lebih sedikit tetapi sering.

Untuk ini, pastikan untuk menyediakan makanan saat kucing lapar dibandingkan dengan menyediakan sejumlah besar makanan untuk kucing, terutama makanan basah yang dapat dengan mudah rusak dan menjadi penyebab kucing yang tidak diinginkan. makan.


7. Pastikan kucing tinggal di dalam rumah

Selama kehamilan, pastikan kucing Anda tinggal di rumah untuk mengurangi risiko tertular penyakit.

Selain itu, situasi di dalam rumah akan lebih tenang daripada di luar seperti perkelahian kucing liar lainnya.

Jika kucing yang Anda miliki adalah kubah, masih diperbolehkan berada di luar rumah, tetapi harus selalu diawasi dengan benar.


8. Hindari pemberian obat secara acak

Yang terbaik adalah menghindari pemberian obat secara sembarangan kepada kucing hamil, kecuali dalam keadaan darurat seperti penyakit.

Pastikan juga untuk berkonsultasi dengan dokter ketika Anda ingin memberikan obat kepada kucing hamil.

Sedangkan untuk cacingan, obat-obatan herbal dapat diberikan yang jauh lebih aman daripada obat cacing yang dapat melahirkan anak kucing dengan cacat atau tanda-tanda keguguran pada kucing.


9. Jauhkan dari kucing lain

Jika Anda memiliki banyak kucing, pastikan untuk menyiapkan area terpisah untuk kucing yang sedang hamil.

Pastikan kucing dipisahkan dari kucing lain, karena ini dapat membuatnya gelisah dan menunjukkan karakteristik kucing yang stres.

Selain itu, persiapan kucing untuk hamil umumnya lebih ganas karena naluri alami kucing untuk melindungi anaknya mulai muncul.


10. Jaga kandang tetap bersih

Kucing hamil umumnya lebih malas dari biasanya. Untuk alasan ini, pastikan kucing memiliki kandang yang nyaman dan bersih.

Juga isi kandang dengan kotak pasir, tempat makan dan minum yang bersih, dan selimut atau permadani untuk mencegah kucing tertular penyakit.


11. Berikan cukup minum

Selain selalu lapar, kucing hamil sering haus.

Selalu pastikan Anda menyiapkan air bersih dan segar untuk diminum, tetapi Anda hanya perlu menyediakan air matang untuk menghindari tanda-tanda dehidrasi pada kucing.

Hindari pemberian susu karena kucing hamil akan lebih sering muntah dan juga jenis minuman lain seperti sirup, teh, kopi, coklat, dll.


12. Mandikan kucing

Kucing yang hamil juga dapat dimandikan ketika bulu dan tubuhnya benar-benar kusam, kutu atau kotor.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Memanjangkan Bulu Kucing©

Memandikan kucing juga penting untuk menghindari penyakit dan parasit pada ibu dan anak kucing.

Tetapi jika tubuh tidak terlalu kotor, cukup bersihkan dengan kain yang dibasahi dengan air hangat saja.


13. Tahu kapan harus melahirkan

Lebih baik untuk menghitung waktu kelahiran sejak kehamilan kucing dengan melihat tanda-tanda atau karakteristik kucing tertentu yang akan melahirkan seperti:

  • Suhu tubuh lebih rendah
  • Kucing akan mencari tempat tersembunyi untuk bersarang
  • Tampak kurang aktif dan mengurangi nafsu makan
  • Sering menjilati area genital dan perut.

14. Persiapan untuk kelahiran

Merasa nyaman dan aman sangat penting dalam proses pengiriman. Bawa kucing Anda ke kamar yang aman tanpa ujung yang tajam atau bisa menyakitkan bagi kucing.

Juga menyediakan tempat bersarang yang nyaman untuk melahirkan dan menyusui anak-anak mereka.

Jika kucing sudah memiliki selimut atau tempat tidur favorit, segera pindahkan ke ruangan yang lebih tenang dan lebih tenang.

Sarangnya bisa terbuat dari kardus besar yang ditutupi kain. Tetapi jika kucing memilih untuk bersarang di luar, yang harus Anda lakukan adalah membuat daerah itu sangat nyaman dibandingkan dengan memindahkan kucing Anda.


15. Amati dan ketahui waktu pengiriman

Melahirkan adalah proses alami untuk kucing, jadi Anda tidak perlu mengintervensi secara langsung atau dengan kata lain, kucing tidak perlu ditolong untuk melahirkan, kecuali jika terjadi masalah kehamilan.

  • Tahap persalinan pertama akan berlangsung sekitar 36 jam dan umumnya lebih cepat jika kucing sudah melahirkan. Selama waktu ini, kucing akan datang ke sarang pada saat yang sama terlihat tanda-tanda ketegangan seperti megap-megap atau menggaruk organ vital.
  • Tahap kedua berlangsung sekitar 5 hingga 30 menit untuk setiap anak kucing. Kontraksi akan terjadi lebih kuat ketika anak kucing lahir dan biasanya kepala adalah bagian yang keluar terlebih dahulu.
  • Langkah ketiga atau terakhir adalah orang tua yang akan memakan plasenta di mana seluruh proses akan berlangsung antara 4 hingga 6 jam.

Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Cara Merawat Kucing yang Sedang Hamil Harus Dipahami

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: