√Anak Kucing©

Diposting pada

Kucing adalah hewan yang manja dan bersahabat. Karenanya, kucing menjadi salah satu hewan peliharaan favorit.

Cara-Menjinakkan-Anak-Kucing

Kucing yang dibesarkan sejak usia dini akan digunakan untuk manusia atau telah beradaptasi dengan lingkungan di mana manusia memelihara diri mereka sendiri. Tetapi seringkali kita melihat anak kucing tanpa induk dilemparkan ke tempat umum atau anak kucing dijual.

Umumnya, anak kucing akan menjadi liar jika dibesarkan oleh majikan baru karena mereka tidak terbiasa dengan lingkungan karena mereka kecil. Anak kucing mungkin tidak menyerang, tetapi anak kucing akan terus takut pada pemilik barunya dan tidak akan terpengaruh.

Karena anak-anak kucing juga menyadari bahwa mereka tidak memiliki kapasitas untuk bertarung. Untuk bisa menjinakkan anak kucing sehingga dekat dan bisa menurut Anda, baca tips yang saya bagikan dalam artikel ini, berikut adalah cara untuk menjinakkan anak kucing:


1. Memahami ciri-ciri anak kucing yang ketakutan

Anak-anak kucing yang belum beradaptasi atau tidak patuh menghindari dan umumnya merasa takut ketika disentuh. Seperti manusia, anak kucing perlu perlindungan, jika mereka bertemu seseorang yang tidak mereka kenal atau berada di lingkungan baru, mereka akan takut jika seseorang membahayakan mereka.

Anda dapat memahami karakteristik anak kucing yang ketakutan yang selalu bersembunyi, mendesis, melengkung, menyembunyikan, mata terpaku dan tetap tidak bergerak. Dalam kondisi ini, jangan membuatnya lebih takut, Anda harus bersabar dan memperlakukannya dengan baik. Jika dia terus takut, dia tidak akan mau makan dan tidak akan didekati oleh siapa pun.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Tingkah Laku Kucing Dan Artinya©

Baca Juga : Ciri-Ciri Kucing Anggora


2. Masukkan dia ke dalam kandangnya

Anak kucing yang belum dijinakkan akan menjauhi manusia, mereka akan bersembunyi di tempat-tempat yang sulit dijangkau manusia agar tidak disentuh, seperti bersembunyi di bawah meja. Letakkan anak kucing di dalam kandang sehingga ia tidak bisa bersembunyi di tempat di mana orang Semit berada dan jangan lari dari rumah.

Tentu saja, kandang yang Anda persiapkan nyaman dan memiliki sirkulasi udara yang baik, dan tidak ditempatkan di tempat yang tenang. Sediakan juga kotak kecil atau tempat persembunyian untuk membuatnya merasa pribadi. Kandang yang nyaman akan mencegah stres.


3. Jauhkan dari kucing dewasa

Tidak semua kucing dewasa bersahabat dengan anak kucing. Hewan memiliki insting alami sebagai aturan, kucing dewasa umumnya tidak berperilaku baik pada kucing dewasa karena mereka berpikir mereka adalah saingan, terutama jika kedua kucing itu jantan.

Kucing dewasa akan menakuti anak kucing dan berisiko terluka, terutama jika Anda memiliki banyak kucing di rumah dan mereka ada di sekitar kandang anak kucing, yang tentunya akan membuat mereka lebih takut dan tertekan, yang terbaik adalah menjauhkan mereka.


4. Jauhkan dari anak kecil

Anak kecil mungkin memang menyukai kucing, tetapi karena mereka tidak mengerti bagaimana memperlakukan mereka dengan baik, kadang-kadang ekspresi kasih sayang akan sangat menyakiti anak kucing. Contoh yang paling umum adalah memegang dengan keras dan mengayun dan mengangkat kucing dengan ekornya. Jangan biarkan ini terjadi karena itu akan membuat anak kucing lebih ketakutan oleh manusia.

Baca Juga : Cara Mengatasi Kucing Rewel


5. Terus menyediakan makanan dan minuman

Berikan anak kucing makanan dan minuman khusus, jangan menunggu terus menerus saat dia makan, dia akan merasa diawasi. Masukkan saja ke dalam kandangnya dan biarkan ia makan dan minum sesuai kebutuhan. Dia akan menjinakkannya untuk waktu yang lama karena dia merasa bahwa Anda membutuhkan dan bahwa Anda mencintainya untuk memenuhi kebutuhan gizi. Kecuali dia memiliki kesulitan, Anda dapat membantunya perlahan.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Susu untuk Bayi Kucing©

6. Sentuh dengan lembut

Jika dia mulai percaya pada Anda, Anda bisa mulai mendekatinya dan menyentuhnya. Ini bisa ditandai dengan sikapnya ketika Anda datang kepadanya, jika dia biasa dan tidak takut, dia mungkin sudah mulai menjinakkan dirinya sendiri. Sentuhkan bulu dengan lembut, jangan menakut-nakuti seperti mengangkatnya dengan paksa atau menekan tubuh dengan jari-jari Anda. Sentuh saja bulu itu seolah-olah Anda sedang menyisir bulu kucing.


7. Jangan menatap mata

Memandang mata adalah cara alami kucing sebagai bentuk tantangan. Jika Anda menatapnya dengan intens dan terus-menerus di matanya, itu baginya undangan atau tantangan untuk dilawan. Karena itu, hindari menatap matanya untuk waktu yang lama.


8. Biasakan dengan nama panggilan

Anda dapat membiasakan anak kucing dengan nama panggilan yang Anda buat. Caranya adalah membiasakan diri mengucapkan nama dengan memberinya makan saat ia tiba, bahkan ketika menyentuh bulunya. Seiring waktu, ia akan mengerti bahwa nama itu adalah nama panggilan yang khas baginya. Jika dia akrab, jika Anda memanggil namanya dari kejauhan, dia akan mengeluarkan suara sebagai tanda bahwa dia mengerti nama panggilan.


9. Berikan mainan pada kucing anda

Anak-anak kucing umumnya sangat aktif jika mereka merasa nyaman dengan lingkungannya, untuk menarik mereka, Anda dapat memberikan mainan di layang-layang mereka atau meminta mereka untuk bermain. Sediakan berbagai mainan yang bersuara dan mudah dipindah saat dimainkan. Berikan tiga pohon untuk memastikan bahwa sifat panjatnya dapat tercapai. Mainan akan membuatnya lebih sehat, lebih gesit dan jauh dari stres.

Baca Juga : Cara Mengatasi Kucing StresCiri-Ciri Kucing Stres


10. Jangan langsung dimandikan

Pada dasarnya, kucing adalah hewan yang hanya hidup di air jika mereka sudah terbiasa berenang sejak kecil. Ketika Anda mengadopsi anak kucing untuk pertama kalinya yang tidak patuh, jangan memandikannya segera, itu akan sangat menakutkan. Cukup bersihkan tubuhnya secara teratur dengan handuk bersih yang telah menerima air hangat dan usap bulu dengan lembut.

Baca Juga Artikel Lainnya :  √Gigi Kucing Lepas©

Setelah mandi, Anda bisa mengeringkannya dengan handuk kering dan menggantungnya sebentar di bawah terik matahari yang tidak terlalu panas saat diawasi. Dengan cara ini, ia akan terbiasa dengan lingkungan sekitarnya.

Untuk memaksimalkan cara menjinakkan anak kucing, gunakan metode yang telah dijelaskan secara bertahap. Karakteristik anak kucing yang sudah mulai jinak adalah bahwa mereka tidak takut ketika didekati, bahwa mereka mengundang Anda untuk bermain dan bahwa mereka suka dekat dengan Anda. Untuk melakukan ini, gunakan juga metode berikut selama periode penjinakan:

  1. Hindari dari kerumunan.
  2. Jangan takut.
  3. Jaga kandang tetap bersih.
  4. Jangan berlebihan.
  5. Jangan ganggu saat Anda sedang istirahat (tidur).

Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Cara Menjinakkan Anak Kucing Agar Nurut sama Majikannya

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Share this: